Friday, 8 April 2016

Tamparan di Pagi Jumaat

Sianak bertantrum daripada waktu keluar rumah hinggalah sampai kesekolah tahfiz gara-gara permintaannya yang tidak dapat dipenuhi..memberontak bila disuruh mengulangkaji sedikit buku Iqra' dalam perjalanan yang agak jauh..

Sesampai di tempat parking pulak bertantrum tanpa segan silu gara-gara topeng batman punya isu..hinggalah kami ni menarik perhatian ibu dan anak yang parking disebelah...

Dalam siabang menangis dan memberontak, dipanggil anaknya yang sedang menuju ke lif untuk mengajak siabang naik bersama-sama...

Kuingat sangat ibu dan anak ni..

Awal persekolah bermula dahalu..drama yang sama pernah berlaku pada mereka..bila siibu memarahi sianak lantaran sedikit 'manners' problem..aku yang berada disitu melihat bagaiman sianak yang dalam sedu bercucuran air mata ..siibu menyurhnya meminta maaf denganku lantaran katanya tak beradab terjerit memanggil agar ditahan lif sewaktu aku nak hantar aidan kesekolah diatas bangunan tu...aku tak perasan pun...

Bagiku small matter jer tuh..budak2 bukannya tahu apa..lagipun aku yang tak perasan panggilannya terus jer naik dengan lif tanpa menunggu...

Tapi tidak buat siibu..

Hari itu siibu yang tak mau keluar dari kereta, keluar juga untuk 'straighten' anaknya...kupandang dia..tak bertudung..seluar pendek atas paha..ah macam cina lah pandangan dua tiga kali pun..

Anaknya yang juga bersama2 aidan dikelas tahfiz itu kupujuk dan hantarkan keatas sebab ibunya segan untuk naik dengan berpakaian demikian..

Setelah itu..kami beredar..hati dan fikiranku berfikir2 tentang keluarga ni...

Ibu yang begtu moden menghantar anak kesekolah tahfiz dan trained him to behave well..,mashaallah ..
Aku ni yang luarannya muslimah yang perasan kunun diri macam proper  ni  pun tidak sehebat dia, macam mana dia boleh mendidik anak sebegitu proper..aku nie....struggling untuk membentuk positive attitude seorang anak lelaki yang penuh tantrum...

Mereka membuat aku bermuhasabah akan diri sendiri...

Dan dipagi ini..ketika aku hampir2 hilang sabar, dia menasihatiku..memberikanku tips setelah anak2 beredar menuju kekelas...

'Amalkanlah baca 'rabbi habli minassolihiin' dan hembuskanlah pada makanan dan minuman anak2' ..inshaallah akan ade perubahan...katanya...

Sambil mendengar perkongsian dan tips daripadanya yang berada didalam kereta..tak bertudung..berskirt pendek..

Ya Allah ..don't be judgemental...aku should not look at her personality but apa yang diperkatakan dan hasilnya itu yang aku sepatutnya think about...

Mereka membuatkan aku berpikir2 dan bermuhasabah lagi..terasa seperti rendah dan banyaknya kekurangan aku ini.. malu pada wanita itu..malu padaMu ya Allah...

Mungkin hari ni dia masih berpakaian begitu..namun kerana dia cuba mendidik anak2 menjadi soleh, inshaallah Allah akan berikan hidayah untuknya suatu hari nanti..lihatlah arwah biduanita Sharifah Aini..

Kenapa Allah letakkan aku dalam dua situasi ini..

Perlu bermuhasabah akan diri sendiri...bukan melihat akan kekurangan orang lain..kerana kelebihan dia itulah yang mungkin tiada padaku..

""Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa."


Nuffnang Ads