Tuesday, 19 May 2015

Dalam Pencarian Sebuah Tempat Berteduh...

Assaalamualaikum rakan-rakan yang masih setia mengikuti perkembangan yang kejap ade kejap takder nie...walau camaner pun jika ade kerajinan aku cuba update peristiwa2 yang significant dalam hidup kami sebagai catatan...ok lah kan..

Masuk bulan nie kiranya dah setengah tahun balik dibumi malaya nie ..tapi blog tak tukar2 nama jugak ..hampeh, korang yg follow cite kami mesti ingat kesah yang kami menyewa tak sampai sebulan dan burnt duit sewa, sewa kat tempat lain lak kan..

Anyway, menyewa ni pun tuk sementara jugak..En.AAA doesn't like the idea bayar sewa mahal2, perabih duit tapi property tuh tak jugak jadi milik kite...

So dia kunun2 pressure lah sket tuk carik umah yang mampu dimiliki..

Anyway aku kan baru masuk kerja balik kan..ingat sonang2 ker nak apply loan bagai dengan takder EA formnya, EPF statement takder transaction..payslip tak lengkap bagai..kena gak tunggu at least 3 bulan or dah confirm kan..

Walaubagaimana pun aku tetap jugak mengintai2 adakah ade teratak mampu dimiliki tuk kami..macam terkena kejutan budaya jugaklah bila balik sini semua harga umah dah naik..uwwaaa...bodohnya aku masa dulu tak reti nak buat asset..nak beli yang elok n best harga dah berganda2...padan lah muka sapa suruh tak pandai simpan duit kan..huhuhu..

Anyway..tiap2 hari aku akan tengok iklan kat mudah tuk carik umah mampu milik...almaklumlah loan hanya boley atas nama aku jer..maka tak dapatlahlah nak berangan umah rege setengah juta kan..

Area yg aku tinggal sekarang ni convenient sebab dekat ngan tempat kerja, facilities, sekolah, giant, AEON dsbnya..sebab tengah2 bandar kan...cuma harganya tuh aku rasa tak reasonable..leasehold semuanya lak tuh..bayangkanlah harga medium kos apartment adalah RM300K keatas, itupun dah berusia 8 tahun keatas, sedangkan masa dorang beli first hand dulu RM100K lebih jer..pada aku tak patut & tak wise..rugi jer bayar mahal2 tuk rumah second hand..leasehold lagi..

Kalau umah teres kat area sini jangan cakaplah...putih mata lah aku yang melihatnya...so aku takmo bermimpi ..

Pada aku dalam mencari umah nie biarlah praktikal,reasonable..tak perlu membyar lebih berganda2 tuk dapatkan umah idaman yang overpriced..umah yang dah berusia, nilainya pun dah naik..untungla pemiliknya..second pemilik tentu tentu lagi untung sbb kena tanggung kos lagi tinggi dan nilai masa depan belum tentu lagi terus meningkat ..akan sampai masanya dimana it would reach maximun value dan property yg leasehold especially bila tenure dia semakin berkurang..maka nilainya tidaklah sehebat dalam 15 tahun pertama usia..sapa yang nak beli beli leasehold yang tinggal 60 tahun tenure? eee...pada aku tak secure..takmo..kalo 90 tahun balance boleh consider lagi

So aku cuba melihat jauh sedikit, area sekitar less than 20km from office..dah masuk 2 bulan kerja, mulalah cam seriously looking for house..ade jer peluang heret anak2 gie tengok umah..almost very week..huhuh

Dalam pencarian tu terjumpa medium kos apartment kat Bukit Subang below RM200K..macam bagus jer..tapi gie tengok umah tuh memang berserabut sbb tuan umah tak reti nak kemas & cantikkan umah sebelum jual..semua kain baju dia sumbat dalam umah tuh maklumlah dok sebelah menyebelah..dahlah umah nampak cam tak properly maintained..

Photo
pinjam gambar yer che 

Tapi ntah camaner aku nak cuba gak test loan eligibility aku ..so aku submitlah dokumen yang cukup2 makan sebab takder EA, EPF pun ade sikit jer entries..tapi payslip cukuplah 3 bulan..

To my surprise, loan aku tuh almost diluluskan oleh 2 banks - Maybank & BSN ..tapi masa tuh aku cam hendak taknak jer..agent dok tanya aku cakap bg masa nk pikir, istikarah semua..dia cam bengang jugak sebab cam bazirkan masa dia...

Kemudian aku withdraw application ngan BSN, Maybank lak cakap aku nyer MARA loan dulu ade 'defaulter', check ngan MARA actually tinggal RM40 jer yang aku tak bayar sebab aku tak tahu apa kebenda dorang caj aku tuh..boleh setel kejap jer tuh..

Tapi aku cam berat ati nak teruskan..cakap ngan bank officer tuh nak withdraw sebab tengah consider another property lain..dia cakap ok..boleh tukar kalau nak...so aku cakap nanti aku confirm kan balik tentang another property tuh...

Agent umah bukit subang tuh ingat loan aku sangkut ..so dia tak marahlah yang aku tak jadi beli, kalo tak mahunya kena bambu kan..hihihi..

Actually ade beberapa options lagi yang aku tengah consider....

Panjang sangat nie kan..nanti aku sambung lagi...takut korang tertidur baca panjang2...huhuh

Wednesday, 13 May 2015

[WW] Tersentuh Hati Mak...

balik sekolah siap bubuh dalam mug gelaslah kunun dalam bilik mak..

walaupun tak paham bahasa jerman kah apa nie yang ditulis..tapi maksudnya tuh paham..:)

lolo u too...^-^


Monday, 30 March 2015

No More Tears...

Sudah lama kutidak coretkan sesuatu disini..namun hari ini kukongsikan pengalaman yang boleh menjadi teladan ataupun penjagajaran buat kita semua ..inshaallah...dan juga luahan perasaan daku..bacalah sambil tarik nafas panjang2 kalo sanggup..huhuhu

Settling down ditempat baru bukanlah sesuatu yang mudah..tambah2 dengan adanya tangan2 kecil yang dok bergantung pada kita..agak mencabar dan menguji jiwa dan kesabaran..

Anakanda Arissa tak pernah berpisah dengan maknya sepanjang hidupnya di bumi Fiji. Namun bila balik ke tanah tumpah darahku ini..anak pulak kena berkorban..aduhai kesiannya..apakan daya nak untuk kesenangan masa depan kita bersama jugak..

Aku takdek pengalam tentang nak hantar anak2 kat orang atau pusat jagaan nie..cuma dengar dr pengalaman orang jer lah. So bila duduk tempat baru my main concern is nak tinggalkan dorang berdua nie..siabang taklah risau sangat sebab dah besar dan mudah sesuaikan diri..dah tuh lak pagi dah kena gie sekolah.

Since not easy to find pengasuh..so aku dapat info daripada tadika si Aidan tuh tentang taska yang berhampiran. Dalam kawasan apartment yang sama tapi berlainan blok..so aku pikir senanglah nak arrange kan sebab same place..dan aku pun dah pindah kat kawasan apartment tuh jugak (lepas move out daripada apartment yg kami tinggal 3 hari sahaja).

Hari pertama seperti yang dijangka, memanglah dia menangis masa kami tinggalkan..meruntun jiwa lah camaner pun. Aku pun pergilah kerja ..dan En. AAA yang amek dia belah petang..katanya Arissa nampak ok dan bermain2 masa tuh..cuma dalam keta dia macam drowsy sangat..dalam dok rindu berpisah ngan maknya nie dia boleh tertidur dalam keta sebelum menyusu..tak pernah2 dia begitu...
sangka buruk dalam hati ke dorang nie bagi anakkku pil tidur?

Second day, oleh kerana Arissa breastfed dan takmo susu botol dan aku takder banyak susu yang boleh di'pump'kan jadi aku pun baliklah jumpa dia masa lunch hour. Masuk kat taska tuh sambil menyusu Arissa, aku lihat ramainya anak2 kecik baya anakku ..yang atas buai 5 orang..yang tidur bawah buai atas lantai 5-6 orang jugak..malah ade yang tidur didepan pintu tandas lagi!!..kata dorang ade lebih 20 orang bayi baya Arissa kat situ..dengan 3 orang penjaga Indon...tuh tak masuk budak2 yang lebih besar sket..ade 30 lebih lagi..ya Allah camaner lah mereka ni dapat menjaga bayi2 seramai nie...camana lah nasib anakkku yang dahla kurus itu tuk tinggal disini...aku tinggalkan dia dengan hati yang berat dalam tangisannya yang kuat untuk balik ke opis..

The next day En.AAA kata jangan hantar lagi....dia jaga kat umah hingga jumpa tempat baru..

Carik punya carik, tanya dengan mana2 orang yang kukenal akhirnya..aku terjumpa nama dan contact no. kakak nie dalam website JPM. Learn from a lesson yang better hantar ketempat yang berdaftar walaupun lebih mahal tapi ade peraturan yang mereka mesti patuhi..more secure than taska yang tak berdaftar nie...

Yang kakak nie Rohani bukan nama sebenar yer.. tinggal dekat flat opposite apartment aku ..cuma seberang jalan lepas traffic light..nak jalan kaki pun boleh..cuma aku selalu naik keta... Orangnya peramah, menjaga kanak2 ikut aturan dan had JPM ..ade anak2 yang telah lama duduk dengan dia dari small baby lagi sampai masuk sekolah.. 

so aku rasa ok lah kak Anie nie...

Aku mula antar dipertengahan bulan...dia tak bagi aku balik menyusu Arissa takut susah nak pujuk nanti nangis bila aku tinggal balik opis..terpaksalah cari alternatif bagi susu formula campur2 wpun Arissa kurang nak.

Makan minum dia jaga ok..cuma...

Si kak anie nie banyak sangat komplen dan tak nak buat kerja lebih...tiap2 kali aku amek Arissa balik, mesti dia akan cakap kuat yang Arissa berak banyak hari tu..kalau berak lebih 2 kali dia dah bising..dan suka whatsapp aku pasal benda2 yang remeh..selain pasal Arissa berak, Arissa suka panjat meja kerusi meja umah dia dan grill..takkanlah takleh tutup pintu kalo taknak budak panjat grill kan?

Ya..memanglah boleh inform ibubapa pasal tuh semua tapi taklah sampai waktu kerja dan menggangu konsentrasi parents..whatsapp aku seolah2 nak suruh aku buat something..walhal aku dah pay her to look after my child..ni lak menambah risau aku adelah...

Tiap2 pagi aku anta Arissa pulak.mesti kena jumpa dia kat bawah blok ..sebab pepagi dia gie beli lauk, beli kuih dan lepas tuh lepak ngan rakan2 dia yang tak kerja ..anak2 yang dia jaga yang lain pun aku tengok terpaksa ikut dia kat bawah tuh..kadang aku terpaksa tunggu beberapa minit jugak sebelum gie kerja..kadang kalau nak pegi opis awal atau ade course jauh sket .memang tak convenience sebab dia takder kat umah pepagi.

tapi aku tak pernah komplen semua tuh simpan dalam ati jer...

Honestly aku masa awal2 hantar Arissa punya banyak niat tuk berbuat baik ngan pengasuh anak aku nie..inshaallah ade rezki nak belanjer dia makan ker, belikan dia kain ker...dan macam2 lagi sebagai tanda terima kasih..

Namun begitu sikap manusia kita tak dapat nak jangka...bila kita cuba berbuat baik orang tak suka pulak...

Tiap2 petang aku amek Arissa paling awallah dari parents lain sebab jarak opis aku terdekat kan..so aku tengok anak2 kecil yang lain bila aku datang, mereka pun meluru ke pintu..kesian aku tengok..dapat paham perasan mereka tuh..lalu aku bawakkan dan berikan mereka sedikit gula2..to make them happy jer..

Masuk 2 kali aku beri mereka gula2..si kak anie tuh dah sound aku, jangan bagi gula2 nanti mak dia marah, dorang dah gosok gigi..oklah fine aku boleh terima dan salah aku lah dan yang paling tahannya bila dia larang aku daripada beramah mesra atau cakap2 ngan budak2 tuh..katanya nanti dorang cakap kat mak dorang..alah aku cakap2 ngan dorang benda2 biasa jer..itupun dilarang..? dia kata datang hantar, amek anak ko sudah...tak perlu kesah anak orang lain..

Tersentap ngan warning kak Anie aku pun buat hal aku lah tiap2 kali hantar amek Arissa...walaupun tersentuh tengok budak2 kecik yang cuma beramah mesra ngan aku tuh...

Dalam tempoh hampir 2 bulan aku hantar Arissa kat umah dia..banyak gangguan whatsapp yang dia hantar yang menyebabkan pikiran aku terganggu dan kadang2 nak tidur pun tak lena dok pikir masalah dia nie..

Cara dia update aku pasal Arissa nie macam anak aku tu banyak beri masalah pada dia..dengan berak kerapnya..kuat makanlah (kata dia), suka panjat sana sini..tidur kengkadang tak lama ...bangun menangis sampai menggangu budak2 lain yang sedang tidur...

Sebagai ibubapa yang dah hantar anak kepada orang sebagai amanah untuk dijaga..apa perasaan korang? apa yang korang dapat buat bila pengasuh komplen cam nie..? dapatkah kita kontrol anak berak? atau kerana takmo dia berak kerap kena kontrol makanan dia (padahal kita nak berat badan dia naik)..bila kita dah hantar kat pengasuh tuh, semua dah luar kawalan kita, dan tugas merekalah tuk jaga anak2 yang diamanahkan..ini tidak asyik2..bising..asyik komplen...

Malah tiap kali aku hantar Arissa padanya waktu pagi mesti Arissa akan berpegang, peluk kemas padaku, takut dan takmo pegi kat kak Anie tuh..aku sabar sebab taknak buruk sangka (mungkin budak2 yang dah biasa tinggal ngan mak cenggitu)..malah tiap kali lepas weekend atau cuti umum, bila aku hantar mesti dia akan menangis bila ditinggalkan..tiap2 minggu begitu...

Dan si kak ani nie dia dapat offer dari sorang chinese tuk jaga baby baru lahir bila ibunya lepas pantang..so dia risau kalau Arissa banyak perangai nanti camaner dia nk jaga baby tu..aku kata tunggulah, kita tengok camaner nanti...

Aku memanglah takder banyak choice sebab pertamanya aku kesian kat Arissa kalau pindah tempat baru pulak, kesian dia nak kena adjust kat tempat baru pulak..keduanya taska yang dekat ngan sekyen aku tu limited cuma yang tmpt aku antar Arissa dulu ngan umah kak ani tu jer..seksyen lain ade cuma kena buat pusingan sket kalo nak gie kerja (lebih jauhlah) dan kena kuar algi awal...

Hinggalah suatu hari aku mendapat whatsapp dikala tengah discussion ngan bos..membaca whatsapp tuh, berubah air muka aku, pikiran tertanggu risau dan resah..

Katanya Arissa berak..terkeluar dari pampers..abes terkena tilam dia..budak2 lain semua kena lari dok dalam bilik..macam2 lagilah aduannya itu..

Aku tak tahu nak cakap apa..."akak nak saya basuh ker? nanti saya singgah balik amek tilam tuh"..
tah apa2 lagi conversations dalam whatsapp tuh hingga dia boleh mesej aku "anak ko memang jenis kuat makan, kuat berak, nie ko nak suruh akak bagi susu lebih lagi"...abes dia nak aku buat haper yang bagitau itu semua? 

aku bertoleransi lagi..ginilah kak ..cuba kurangkan bagi sup kat dia..mungkin beraknya tuh kurang sket kot...dia takmo,..aku kata aku tambah sket lagi bayaran tuk kurangkan beban dia menjaga anak aku tuh ..katanya aku buat sendiri sup untuk arissa mungkin lain sukatannya dan mungkin kurang sket beraknya..

padahal dok umah ngan aku berak paling banyak 2 kali sehari jer...

Yang kak anie nie menu dia tuk budak2 cuma nasi ngan sup jer..takder nak bagi roti ker, nasik goreng atau mee goreng ker...aku pun tak paham..

Esoknya pepagi dalam hati yang bengkak nie aku masak nasik goreng tuk Arissa..bekalkan dia tuk pagi & lunch..walaupun aku tahu itu bukan jalan penyelesaian...

Hari tu aku nekad akan pindahkan Arissa ketempat lain walau apapun cabarannya nanti..biarlah lebih jauh sket, biarlah dia nanges pun diawal2....sebelum itu ade jugak buat solat hajat tuk Allah bagi petunjuk..mungkin Allah dah bagi, aku jer yang tak nampak...

Aku amek Arissa hari tuh ngan perasaan pissed off sangat nak tengok atau cakap ngan kak anie tu...dia pun tulis nota dalam beg Arissa yang Arissa cuma makan sekali jer nasik goreng yg aku bekalkan itu...

Kang aku dah agak itu bukan penyelesaian...malah menyusahkan..so carilah jalan keluar dari pemberi masalah dan membeban pikiran..

Petang tu aku pegi kat taska berdaftar yang ade bangunan sendiri (rumah teres)..yang ade ramai pengasuh dan more organise...aku dafarkan Arissa ari tuh jugak...lebih jauh sket, kena spare another 15min earlier tuk sampai opis on time..

Esoknya aku hantar Arissa kat taska baru tuh, dia cuma nanges kejap jer masa aku lepaskan kat cikgu taskan..belum pun keta aku berlalu dia dah berhenti nangis...tenang sket hati aku...

Aku tak mesej sepatah pun kat kak ani ari tuh,..dia yang mesej aku cakap kalau takmo antar bagi tau, kalo takmo hantar terus datang amek barang...aku cuma jawab lepas kerja aku singgah amek barang2 Arissa.

Memang aku takmo dah tengok muka pengasuh tuh, takmo dah have anything to do with her..the more you say to her to more lah isu jadi panjang..tak guna cakap ngan orang yang sorry tak tahu nak jaga mulut..tuhan dah bagi rezki ko tak tahu bersyukur..ko banyak komplen..ko menyusahkan hati orang..sekarang tuhan dah tarik rezki..ko pikir2kan lah...

Kata opis mate aku mungkin sebab dia tuh divorcee kot yang perangai gitu..tak tahulah aku..

Alhamdulillah dengan petunjuk Allah semuanya better ditempat baru..Arissa cepat suaikan diri, tak menangis dah lepas 2 pagi dihantar dan dorang pun alhamdulillah semuanya baik2 dan peramah..
pepagi aku hantar dorang datang amek baby dalam keta jer takyah mak bapak susah2 nak bawak baby keluar...buku pun ade tuk rekod semua akviti dan keadaan anak kita...

Lesson tuk aku ..takperlah bersusah sikit, kuar duit lebih sket..asalkan anak selamat dan selesa...

Daripada pengalaman aku nie ..lebih baik kita hantar anak kat taska yang betul2 taska (bukan dirumah) drp hantar kat orang yang kita tak kenali dengan baik..taska lebih selamat dari segi environmentnya..anak kita memanglah ade yang lasak..tapi kalau tempat tuh selamat (takder tempat tuk panjat dsbnya), tak perlu kita risau..taska berdaftar kena patuhi syarat/ rules JKM..jadi better dari yang dirumah..pikiran pun tak serabut..

First day Arissa




Tuesday, 10 February 2015

Maafkan Daku...


Aslmkum,

Apa Khabar? Terlebih dahulu saya ingin mohon maaf jika email ini menyinggungkan perasaaan Puan.

Ingat lagi tak seorang wanita yang tegur Puan di sogo?

Pertama sekali saya amat KECEWA KERANA puan TIDAK begitu mesra menerima sapaan dari saya.. Saya Cuba berfikiran positif TETAPI saya masih berpendapat Puan agak dingin melayan reader blog Puan. Walaupun saya ini HANYA silent reader SAHAJA, TETAPI setiap hari saya Akan membaca blog Puan.(TIDAK pernah miss)

Kedua, sepatutnya Puan memberikan sedikit ruang untuk kita berkenalan.. Mulanya saya AMAT GEMBIRA bila terjumpa dengan Puan TETAPI hati saya amat KECEWA dengan layanan Puan. Setiap kali saya ke KL, HARAPAN SAYA DAPAT LAH BERJUMPA MANA-MANA BLOGGER YANG SAYA FOLLOW.. GEMBIRA SAYA TAK TERKATA BILA TERJUMPA DENGAN PUAN TETAPI LAYANAN PUAN MENYEBABKAN SAYA SANGAT KECEWA.

SAMPAI SAHAJA SAYA DI SABAH, TERUS SAYA TULIS EMEL INI UNTUK PUAN..


Dear silent reader...

Puan tuh sebenarnya bukanlah hendak bermaksud sombong..namun sebetulnya dia tak tahu camaner nak react, terkejut pun ade tetiba disapa oleh sesorang yg dia tak kenali tapi orang tuh kenal dia dr penulisannya rupanya..

... maklumlah rsnya pengalaman yg pertama kali nie..

Puan itu jugak rushing sebab nak kejar cari tandas...baby dok cakap poopoo dah lama dah tapi asyik dok tangguh2..tuh yg kat sogo tuh terkejar2 carik toilet..takut si baby gatal bontot ker nanti ...

Dan puan tuh pun agak kepenatan jugak sebab sepagi dah ari tuh tawaf kat jalan TAR ngan anak2 kecik tanpa 'bodyguard' disisi'..

Maafkanlah dengan layanan puan yg serba salah tuh kan...

and terima kasih kerana sudi follow walaupun silent reader...i really appreciate it...

p/s- puan tuh pun sangatlah busy lately ngan urusan kerja dan keluarga..maklumlah nak kena adjust ngan new life..kerja pun tak boleh curik tulang sangat kan..:)

Wednesday, 14 January 2015

Hati Yang Tertinggal...

Setelah semua telah ready dan bersiap2 untuk keluar, En.AAA hantar siabang ke klinik selepas tuh ke tadika kerana abang kurang sihat sket tapi still mampu gie sekolah.

Sambil menuju ke tempat kerja kuhantar Acicha ke rumah babysitter. Masuk jer dalam keta fasten seat belt tuk baby seat, dia mula menangis...mujur bila keta dah bergerak, dia kembali diam..


Sampai kat flat babysitter, dah keluarkan dari baby car seat dia nangis lagi..

Dukung naik tangga gie umah babysitter tingkat satu..tengok babysitter dia nangis tapi tetap hulur tangan tuk salam..

Cepat2 babysitter amek dier..aku jugak bergegas meninggalkan rumah babysitter kerana jikalau aku tunggu tuk memujuk hingga dia reda memang akan berpanjangan dan lagi susah nak lepas...

Dengan berat hati aku tinggalkan dia dalam tangisan yang kuat sampai kedengaran dari parking..

Masuk keta, ku drive sket kemudian brentikan keta dekat blok rumah babysitter dan dapat kudengar dengan jelas tangisannya..

Berat hati nak tinggalkan...rasanya nak pegi naik balik amek dia balik nganku..

Gagahkan jua hati, ku pun drive bertolak ketempat kerja dengan penuh sebak, dengan tangisan yang terngiang2 ditelinga... dengan airmata yang ditahan-tahan daripada tumpah..

Sampai dipejabat, hati masih tertinggal disana..hingga saat ini aku melawan perasaan..

Bertabahlah wahai hati yang berduka.....

Nuffnang Ads